Mendegradasi Nilai, Membenarkan Zina dengan Logika

SHARE:


Oleh Zico Alviandri

Ngelmu.com - Cukup berani anak muda itu melangkah menemui Rasulullah yang sedang tak sendiri. Ada orang lain di sekitar Rasulullah yang akan mendengar permintaan anak muda itu dan bisa saja bereaksi hebat. Tapi anak muda itu bergeming. Ia melangkahkan kakinya. Dan saat tepat di hadapan Rasulullah, ia bersuara.

"Ya Rasulullah, izinkan aku berzina!"

Siapa dia? Apa pangkatnya? Lancang sekali memerintahkan Rasulullah untuk mengeluarkan izin berbuat maksiat. Orang-orang di sekitar Rasulullah tak habis pikir dengan anak muda ini. Tak ada kah sedikit rasa malu untuk mengajukan permintaan kurang ajar seperti itu?

Di tengah keterkejutan dan kemarahan spontan orang-orang di sekitarnya, Rasulullah malah tak menampakkan raut murka. Ia paham, ada gejolak yang hebat di dalam tubuh anak muda itu. Rasulullah tahu, permintaan tadi tak pantas. Tapi inisiatif anak muda ini menemui Rasulullah adalah sesuatu yang harus diapresiasi. Bisa saja ia turuti nafsunya dan berzina dengan wanita yang ia mau. Tapi anak muda ini masih punya rasa takut kepada Allah sehingga datang mengadu kepada Rasulullah.

Memang, dengan permintaan seperti itu di depan khalayak, seolah-olah anak muda ini sudah kehilangan rasa malu. Tetapi ada sesuatu yang bisa disentuh oleh Rasulullah. Dan beliau saw tahu menanganinya.

“Mendekatlah!” ujar Rasulullah.

Anak muda itu pun menerobos kepungan orang-orang dan duduk di dekat Rasulullah.

“Apakah engkau suka jika hal itu dilakukan kepada ibumu?” tanya Rasulullah.

Jleb. Si anak muda tak pernah menyangka akan diajukan pertanyaan semacam itu.

“Tidak, demi Allah ya Rasul,” jawabnya.

“Begitu pula orang lain, tidak rela kalau ibu mereka berzina,” ungkap Rasulullah.

"Bagaimana kalau adikmu berbuat begitu?" tanya Rasulullah lagi.

"Tidak, ya Rasul." Jawab si pemuda. Ia tentu jijik membayangkan adiknya berzina dengan orang lain.

“Demikian pula manusia tidak menyukai hal itu terjadi pada saudara-saudara perempuan mereka," terang Rasulullah.

“Kalau putrimu?” tanya Rasulullah lagi.

"Tidak ya Rasul."

"Begitu pula orang-orang, tak kan rela anak putrinya berzina.

Kalau bibimu?"

"Tidak ya Rasul."

"Orang-orang pun tak rela bibinya berzina."

Telak. Argumen Rasulullah cukup telak menyentuh logika si anak muda. Juga hati kecilnya yang terlanjur membayangkan orang-orang terdekatnya berzina. Tak rela bila itu sampai terjadi.

Ending dari cerita ini, Rasulullah kemudian meletakkan tangan kokoh nan lembutnya ke dada si anak muda, dan berdoa, “Ya Allah, ampunilah kekhilafannya, sucikanlah hatinya, dan jagalah kemaluannya.”

***

Kisah di atas diriwayatkan oleh Imam Ahmad, dan sanadnya dinilai shahih oleh Al-Albani. Terjadi pada sekitar 14 abad yang lalu. Di saat peradaban manusia, khususnya di Madinah, masih memiliki standard moral yang terjaga.

Kalau hasrat berzina itu menimpa anak muda di zaman sekarang, lantas ia adukan kepada orang tuanya, kira-kira apa jawaban orang tua? Saya yakin masih banyak yang tak kan mengizinkan, bahkan murka mendengar permintaan macam itu. Tapi jangan salah, ada kok orang tua yang mengizinkan.

Simak kisah Nia Dinata, seorang sutradara dan produser film, seperti yang dikutip oleh okezone. (http://news.okezone.com/read/2010/12/06/338/400440/abg-impikan-ke-belanda-demi-seks-bebas).

---

“Saya pernah tersentak ketika anakku bilang, Mom aku ingin nabung dan pergi ke Belanda menikmati seks. Karena di sana bebas dan legal,” sejenak ia pergi ke kamar mandi dan mengucurkan air mata karena anaknya bilang seperti itu. Dia mencoba bersikap tenang dan menanggapinya. “Kamu tahu dari siapa? Tanyanya. “Dari teman-teman di sekolah,” jawab anaknya.

Menghadapi semacam itu, Nia mengatakan remaja harus diberi arahan dan diberi pengetahuan tentang pendidikan seks. Bahkan menanggapi pernyataan anaknya sebagaimana disebut atas. Dia tak segan-segan memberi izin pada anaknya, dengan catatan, anaknya harus memiliki pengetahuan tentang pendidikan seks.

Di samping itu, dia menyatakan kepada anaknya, untuk melakukan seks tidak harus pergi jauh-jauh dari Indonesia. Silakan kamu lakukan di Tanah Air tapi kamu harus tahu tentang bagaimana penyakit menular, HIV/AIDS dan lain sebagainya.

“Silakan kamu melakukan itu dengan pacarmu tapi dengan syarat sama-sama mau. Tapi kamu tahu dulu tentang sex education. Tentunya, satu sama lain harus bisa bertanggung jawab atas perbuatannya,” katanya.

---

Dari kutipan artikel di atas, kita temukan di zaman sekarang ada ibu yang mengizinkan anaknya menikmati seks yang bebas seperti di Belanda. Si ibu bukannya menyarankan menikmati seks bersama pasangan nikah (suami atau istri), tetapi malah mempersilakan menikmatinya dengan pacar. Satu pesannya, asal mau sama mau dengan mengerti sex education.

Tak berlaku lagi nilai moral bahwa seks di luar nikah adalah hal yang terlarang. Nilai itu runtuh dilindas oleh logika yang membenarkan perilaku zina. Masih dalam artikel tersebut, di paragraf lain tentang pandangan Nia Dinata terhadap seks pra nikah terulas seperti berikut:

---

Kembali pada persoalan seks pra nikah di kalangan remaja yang semakin menjamur maka yang paling dibutuhkan sekarang adalah pendidikan seks yang sehat. Menjelaskan bagaimana tentang penyakit menular dan bahaya seperti HIV/AIDS.

“Hal yang paling penting adalah memberi pengetahuan tentang pendidikan seks sehat dan bahaya penyakit menular layaknya HIV AIDS,” kata dia.

---

Menurut Nia Dinata, yang terpenting adalah pendidikan seks dan kesadaran penyakit menular. Bukan pernikahan yang menjadi legalitas sebuah hubungan seks. Institusi pernikahan tak diperlukan lagi manakala pendidikan seks telah terpenuhi.

Logika pembenaran yang lain belakangan terlihat pada persidangan di Mahkamah Konstitusi dalam agenda judicial review oleh Aliansi Keluarga Indonesia (AILA) terhadap pasal 284, 285 dan 292 KUHP yang dianggap tidak melindungi masyarakat dari maraknya zina. Dalam persidangan yang digelar beberapa kali itu (sampai tulisan ini dibuat, belum ada keputusan oleh Majelis Hakim), turut diundang pihak-pihak yang ingin mempertahankan pasal-pasal tersebut.

Argumentasi pihak yang menolak adanya judicial review adalah karena seks merupakan ranah privat. “Negara tidak usah ikut campur, ini urusan badan saya,” begitu alasan mereka.

Contohnya kala Roichatul Aswidah menyampaikan pandangannya sebagai ahli dari Institute for Criminal Justice Reform (ICJR), kamis 22 September 2016 lalu. Menurutnya, hak-hak privat manusia harus dihormati. Salah satunya adalah aktivitas seksual seseorang. “Hal ini berlaku bagi perilaku seksual dari seseorang dalam ranah privat atau konsumsi pornografi dalam ranah privat,” ujarnya. (Lihat tautan http://www.kompasiana.com/ailaindonesia/roichatul-aswidah-pornografi-adalah-hak-pribadi_57e9f473747a61cb107ad84f)
“Regulasi yang mengatur perilaku seksual dalam hal ini harus secara hati-hati. Apabila tidak, maka kemudian dapat merupakan sebuah intervensi yang sewenang-wenang atas hak privasi,” ungkapnya lagi.

Logika-logika seperti ini telah menepiskan nilai moral yang berlaku di masyarakat, bahwa zina adalah sesuatu yang terlarang bahkan menjijikkan. Bagi mereka yang membenarkan perilaku zina, individu menjadi kebas nilai dan terlindung dalam ranah privatnya. Mereka mau berbuat apa pun terserah mereka selama itu di dalam ruang privat.

Berbeda dengan tatkala Rasulullah mengajak anak muda dalam cerita di atas untuk membayangkan bila orang-orang dekatnya berzina. Spontan akan menimbulkan rasa jijik dan ketidak relaan. Itu karena mereka saling berpijak pada nilai yang sama.

Kelak, bila logika-logika para pembenar perzinaan ini beredar luas, maka tak akan ada lagi anak yang tak rela orang tuanya berzina. Inginkah kita bila keadaan masyarakat mejadi seperti itu?

Sesungguhnya logika mereka bukan tanpa bantahan. Logika bahwa yang terpenting seks itu aman dan sehat, adalah keliru karena tak ada seks bebas yang sehat. Dr. Dewi Inong Irana, Sp.KK, dokter ahli yang tiap hari berhadapan dengan para penderita penyakit kelamin akitbat seks menyimpang, mempersaksikan apa yang dialaminya.

“Orang seenaknya saja membela zina atas nama kebebasan. Kami, para dokter, yang menyaksikan akibatnya setiap hari. Ada laki-laki yang datang dengan penyakit kelamin yang tidak mungkin tidak karena zina. Awalnya tidak mau mengaku, tapi setelah saya paksa barulah ia mengaku. Memang penyakitnya tak mungkin datang begitu saja, kecuali dengan berganti-ganti pasangan,” ungkapnya saat menjadi pembicara Seminar Kebangsaan “Reformulasi KUHP Delik Kesusilaan dalam Bingkai Nilai-nilai Keindonesiaan” di Senayan, Jakarta, 26 September 2016 lalu. ( http://www.kompasiana.com/ailaindonesia/dewi-inong-jangan-seenaknya-membela-perzinaan_582010bdf0927352342346ca)

“Setiap tahun saya ikut konferensi internasional, dan kemarin saya baru pulang dari Amerika Serikat juga. Di situ semua ahli dalam bidang penyakit kelamin berkumpul, dan kita menyaksikan sendiri betapa dunia sudah semakin menyeramkan,” terangnya lagi.

Justru bila seseorang mengerti pendidikan seks yang benar, maka ia akan menghindari seks bebas bergonta-ganti pasangan dan memilih menyalurkan hasratnya dalam ikatan pernikahan yang legal.

Sekaligus logika bahwa aktivitas seks berada dalam ranah privat menjadi terbantahkan. Karena zina akan menimbulkan penyakit yang menular ke tengah masyarakat. Mungkin aktivitasnya privat, tapi efek yang ditimbulkannya tidak.

Logika pembenaran untuk berzina adalah suatu yang menipu. Masyarakat harus kritis menghadapi pengusung logika itu. Nilai yang dianut kini sudah tepat. Jangan mau nilai itu didegradasi oleh logika yang rapuh.



COMMENTS

Nama

10 tahun pernikahan,1,14 rumah sakit nakal,1,2 tahun jokowi-JK,2,30 September,1,Administrasi,1,Agung,1,agus yudhoyono,1,aher,1,ahmad musadeq,1,Ahok,17,Ahok Maju Jalur Partai,4,ahok menghina islam,8,ahok tersangka,1,ahok tidak boleh jadi gubernur,1,ahok tidak ditahan,1,ahok tidak mau cuti,1,Air Zam-zam,1,ajaran islam,1,aksi 2 desember,13,aksi 212,19,aksi 312,1,aksi bela islam jilid III,5,aksi damai 212,6,aksi damai bela islam III,6,aksi demo 4 november 2016,6,Akuntnsi,1,al maidah ayat 51,3,alasan ahok tidak ditahan polisi,1,amerika,1,amnesti pajak,1,Anak,5,Anak dan Media,1,anak dan remaja,2,analytics,1,Anies Baswedan,3,automotif,2,ayah muda,1,bachtiar nasir,1,Banjir,1,Bank,1,bantuan langsung tunai,1,barang bekas,1,batubara,1,Bela diri Berhijab,1,Berita,15,Biografi,1,Biografi Tokoh,12,Bisnis,1,bisnis makanan halal di AS,1,blt,1,boy sadikin,1,BPJS Palsu,1,bullying,2,bullying dalam kisah doraemon,1,bullying pada anak,2,buni yani,1,buni yani pengunggah video ahok,1,buni yani tersangka,1,calon gubernur dki,3,Cara,7,Cara Memilih Hewan Kurban,1,cara menghindari bullying,1,che guevara,1,Cium Tangan Politisi,1,cuti kampanye ahok,1,dahlan iskan,1,Dari,1,Dasar,1,demo 2 Desember 2016,1,demo 4 november,2,demo bela islam dan isu makar,1,demo bela islam II,2,demo bela islam III,1,demo BEM seindonesia,1,demo mahasiswa,1,demo tolak pemimpin kafir,1,demo tolak reklamasi,2,Demokrasi,1,Deradikalisasi,1,Detik,1,Dirgahayu TNI,2,dirjen pajak,1,Diusir,1,Donald Trump,3,dosa-dosa bersosial media,1,dukun,2,dukun penipu,2,Dunia Islam,6,dunia mistis,2,Durian Lokal Unggul,1,Ekonomi,4,ekosistem,1,Eksekusi Mati,1,elly risman,6,Email,1,Epilog,1,Erdogan,2,fashion,1,Fethullah Gulen,1,fidel castro,1,fidel castro dies,1,fidel castro meninggal,1,fidel castro wafat,1,Filsafat,1,fotografi,1,gadget,3,Gadget Nokia,1,gafatar,1,Games Terbaru,1,Garam,1,gas air mata,1,Gaya Hidup,3,gaya jilbab,1,Globalisasi,1,GNPF MUI,1,Go-Jek,1,gubernur jawa barat,1,Gula,1,habib rizieq shihab,1,Habibie,4,Haji,4,Haji 2016,1,Hak Asasi Manusia,2,halal haram,1,hari pahlawan,1,hayono isman,1,Hewan,1,Hijab,1,Hoax,1,Hukum,3,Hutan Indonesia,1,Ibrah Renungan,76,Ideologi,1,Idul Adha,1,Ikan Paus,1,Ilmu,1,ilmu sihir,1,imunisasi,3,Indonesia,3,Indonesia Raya,1,informasi pendidikan,1,Inspirasi,2,Internet,2,ISIS,1,Istri Bung Tomo Tutup Usia,1,Isu Hangat,204,isu makar,1,isu reshuffle Kabinet 2016,2,jajanan anak,1,jajanan berbahaya,1,jajanan sekolah,1,Jalan Raya,1,Jasmani,1,jembatan roboh,1,jilbab,1,jilbab indonesia,1,Joko Widodo,1,Jokowi,2,Jokowi Rombak Kabinet Jilid II,1,jpo pasar minggu roboh,1,jpo roboh,1,kader partai yang membelot di pilkada dki,1,kafir,1,kajian reklamasi,1,Kandungan Vaksin,1,kapolri Tito Karnavian,1,karakteristik korban bullying,1,kartu jakarta pintar,1,kasus penistaan agama,3,kasus vaksin palsu,2,Kata Mutiara Habibie,1,Keamanan Siber,1,Kebugaran,1,Keislaman,1,kelompok radikal,1,keluarga,2,kemenkes,1,kenapa ahok tidak boleh jadi gubernur,1,Kepemimpinan,1,kerajinan tangan,1,Kerusuhan SARA di Medan,2,Kesehatan,17,Kesehatan Mata,1,Keutamaan,5,kiamat,1,Kisah,1,kjp,1,klenik,1,Kolam Renang Unik,1,Komputer,1,Komunikasi,1,konflik suriah,1,Konstitusi,1,Koperasi,1,korban terorisme,1,KPK,1,Kucing,1,Kucing Anggora,1,Kudeta Turki,6,Lingkungan,4,lukas enembe,1,mafia jpo,1,mafia reklame,1,mahesa kurung,1,mahkamah konstitusi,1,Makam Fiktif Di Jakarta,1,makanan halal,1,makna 4 November,1,Malapetaka Duryudana,1,Manajemen,1,Manfaat,1,manfaat daun patah tulang,1,Marketing,1,Masjid,1,Mata,1,Media Sosial,2,megawati soekarnoputri,1,mengenal penipuan skema ponzi,1,menggunakan analytics untuk memenangkan pemilu,1,menjaga kebersihan,1,Metrotv,1,MK,1,MUI,1,Muslim Rohingya,1,Narkoba,1,Nasional,1,Negara,2,ojk,1,Olahraga,40,operasi tangkap tangan KPK,1,Opini,114,Optimalisasi Tax Amnesty Bagi Wajib Pajak dan UMKM,2,Orang Baik,1,orangtua dan anak,3,Organisasi,1,otomotif,2,pahlawan keluarga,1,Pajak,1,Panasbumi,1,pancasila,1,parenting,9,pasangan suami istri,2,Pebalap Lokal Siap Bersaing,1,pegawai ditjen pajak ditangkap KPK,1,pelecehan al quran,1,peluang usaha,1,Pembantaian Muslim,1,pemerintahan jokowi-JK,2,Pemimpin DKI,1,pendidikan,4,pengasuhan anak,7,Pengelolaan Harta,1,pengembang reklamasi,2,Pengertian,33,Pengertian Budaya,1,Pengertian Deradikalisasi,1,Pengertian Pendidikan,1,Pengertian Petahana,1,pengertian provokasi,1,pengertian proxy war,1,pengetahuan,1,pengusaha dan penguasa,1,penipuan,1,penipuan skema piramida,1,Penjarakan Ahok,3,Penutupan Sekolah,1,penyakit akibat tikus,1,penyakit dari sosial media,1,penyakit dari tikus meningkat di musim hujan,1,Perang Narkoba,1,perdukunan,1,Peristia,1,Peristiwa,34,pernikahan,1,pernyataan kapolri tentang demo bela islam III,1,Persis,1,pilkada DKI,4,Pilkada Jakarta 2017,51,Pilpres Amerika,4,PLTU batubara,1,pokemon,2,Polemik Wukuf Di Karbala,1,Politik,20,politik dalam islam,1,Politik Hukum Keamanan,1,politik islam,1,Politik Luar Negeri,1,Polri,1,ponzi scheme,1,Populasi pengguna Internet,1,ppatk,1,praktek perdukunan,1,Predator Anak,1,presiden AS,1,Presiden Joko Widodo,1,Produk Mengandung Babi,1,program cagub DKI,1,program listrik 35.000 MW,1,program perburuan tikus di DKI Jakarta,1,Provokasi,1,psikologi anak,2,Puisi,33,R.A Kartini,1,radikalisme,1,reklamasi teluk jakarta,3,reklamasi untuk siapa,1,renungan,2,Reshuffle Jilid II,7,Reshuffle Kabinet 2016,4,Revisi PP Telekomunikasi,1,Revisi UU Telekomunikasi,1,revolusi jilbab,1,Ridwan Kamil,3,risalah istiqlal,1,rokok,1,ruhut sitompul,1,Rupa,1,Sains,2,sakit jiwa dan sosial media,1,salafi,1,Sampah Jakarta,1,Sandiaga Uno,1,SARA,1,sayembara tikus,1,Sehat secara Islami,1,Sejarah,8,Sejarah Jakarta,1,selingkuh,1,Seni,2,Serba-serbi,4,sertifikat halal,2,seven deadly sins,1,Shalat Tahajud,1,si buni yani,1,Simbol Haji,1,Sistem,1,skema ponzi,1,Soekarno,1,sosial media,1,Sosiologi,1,sosmed,3,Sosok,3,Sri Mulyani,2,stop bullying,2,Suara Mahasiswa Indonesia,1,sugesti,1,sumber energi,1,surat Sri Mulyani,1,Sutan Bhatoegana tutup usia,1,tabligh akbar istiqlal,1,Tanggal Libur 2017,1,Tanjung Balai Medan,2,Tata Cara Berkurban,1,tax amnesty,7,teknologi,8,Telekomunikasi,2,Telkomsel,1,tentang islam,1,terhangat,1,teror perancis 2016,1,Teroris,2,terorisme,2,TNI,1,Tokoh,2,tokoh aksi demo 4 november,1,Tokoh Pers Nasional,1,tokoh-tokoh penistaan agama,2,tolak pemimpin kafir,1,tolak reklamasi,2,Turki,1,uji materi UU Pilkada,1,UNAS,1,Universitas Indonesia,1,unjuk rasa mahasiswa,1,UU sertifikasi produk halal,1,vaksin asli,1,vaksin palsu,5,video,16,wahabisme,1,Wakil Rakyat Main Judi,1,Wiranto,1,Wirausaha,1,wisata,1,Workshop Panasbumi,1,Workshop UI,1,yenny wahid,1,
ltr
item
Ngelmu.com: Mendegradasi Nilai, Membenarkan Zina dengan Logika
Mendegradasi Nilai, Membenarkan Zina dengan Logika
https://2.bp.blogspot.com/-MPPGYlTvcWY/WDN2OishPYI/AAAAAAAAITU/1TLujrsGAZQwrF-bFOwdIz_zXNZlu-_igCLcB/s640/zina.png
https://2.bp.blogspot.com/-MPPGYlTvcWY/WDN2OishPYI/AAAAAAAAITU/1TLujrsGAZQwrF-bFOwdIz_zXNZlu-_igCLcB/s72-c/zina.png
Ngelmu.com
http://www.ngelmu.com/2016/11/mendegradasi-nilai-membenarkan-zina-dengan-logika.html
http://www.ngelmu.com/
http://www.ngelmu.com/
http://www.ngelmu.com/2016/11/mendegradasi-nilai-membenarkan-zina-dengan-logika.html
true
2232086029491933273
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy